Obat-obatan Rekayasa Genetika

0926075_100Obat-obatan hasil rekayasa genetika atau Biologicals kini semakin banyak diproduksi. Walaupun dinyatakan aman, namun sering muncul dampak sampingan yang sulit diprediksi.

Metode umum pembuatan obat-obatan selama ini adalah meraciknya dari unsur aktif yang ada di alam atau dari unsur sintetisnya yang diproduksi secara kimiawi. Akan tetapi kedua metode ini memiliki keterbatasan. Misalnya saja, obat-obatan tidak dapat diproduksi dalam jumlah banyak secara cepat. Atau bahkan obat-obatan tertentu tidak bisa dibuat dengan prosedur tsb. Karena itu dalam beberapa tahun belakangan ini dikembangkan metode pembuatan obat-obatan dengan cara rekayasa genetika. Di Eropa saja saat ini tercatat lebih dari 130 jenis obat-obatan yang mengandung 100 unsur aktif yang dibuat secara rekayasa genetika, yang sudah mendapat izin pemasaran. Unsur aktifnya diproduksi dengan bantuan bakteri, ragi atau sel binatang memamah biak dalam bejana dari baja tahan karat atau instalasi fermentasi.

Obat-obatan yang dibuat dari unsur aktif yang diproduksi dengan rekayasa genetika, biasanya digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan masalah metabolisme dalam tubuh kita sendiri. Misalnya penyakit diabetes, kanker, anemia, rematik arthritis atau juga psoriasis atau kulit bersisik. Demikian diungkapkan prof. Gerd Glaeske anggota pakar di dewan penilai untuk masalah kesehatan di Jerman.

Glaeske mengungkapkan lebih lanjut penyebab penyakit dan mengapa digunakan obat dari rekayasa genetika : “Obat-obatan yang diproduksi dengan rekayasa genetika terutama digunakan mengobati penyakit yang diakibatkan gagalnya sistem kekebalan tubuh. Dalam situasi normal ini adalah sistem perlindungan tubuh yang kita miliki. Dalam kasus ini, sistemnya berubah menjadi agresif dan menyerang tubuh kita sendiri. Misalnya dalam kasus penyakit Psoriasis atau kulit bersisik dan rematik Arthritis. Untuk melawan penyakit semacam ini, sekarang terutama digunakan Biologicals jika pasiennya tidak dapat dirawat dengan cara lain.“

Apa yang disebut Biologicals adalah obat-obatan khusus yang dibuat dengan cara rekayasa genetika. Istilahnya mengacu pada proses produksinya dengan cara bio-teknologi biasanya dengan cara kultur jaringan. Obat-obatan jenis ini dipandang amat menjanjikan bagi penyembuhan penyakit yang disebut auto-imunitas, yang sulit disembuhkan dengan obat-obatan konvensional. Lebih jauh Glaeske memaparkan: “Biologicals biasanya adalah molekul protein bervolume besar. Dalam arti, saya mengenali perbedaan besarnya molekulnya. Sejauh ini, Biologicals adalah bentuk khusus dari unsur yang diproduksi secara rekayasa genetika.”

Sumber: Deutshce Welle

1 Response to “Obat-obatan Rekayasa Genetika”


  1. 1 reallylife April 22, 2009 at 7:34 am

    wah jadi tambah pengetahuan mampir di sini. jadi ada juga yang rekayasa genetika ya??

    @d3n
    iyalah, didunia kita ini apa sih yang gak bisa di rekayasa…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




AYO BERBELANJA DI TOKO ONLINE KAMI:

Statistik Blog

  • 215,909 hit

aku suka jalan-jalan

hidup adalah jalan-jalan. jalan-jalan adalah hidup

%d bloggers like this: